Follow Us On Facebook

Rabu, 28 September 2011

Memulai Bisnis atau Memperkenalkan Produk Baru



Oleh Jonathan T. Scott


(All rights reserved Materi berikut ini dari buku tersebut. Panduan Pengusaha untuk Membangun Sukses Bisnis (2009) dan merupakan hak cipta.)

Belum lama ini, seorang peneliti medis di London menghabiskan sore yang bebas mengunjungi sebuah galeri seni. Salah satu menampilkan lebih menarik dia melihat magnet digunakan untuk memindahkan partikel logam berwarna di dalam tabung kaca. Lain digunakan gaya tolakan magnet raksasa untuk melayang serangkaian magnet yang lebih kecil. Beberapa waktu kemudian, sambil duduk di laboratorium, dia entah memikirkan pameran ini, yang dipimpin dia untuk realisasi menakjubkan bahwa magnet juga dapat digunakan untuk mendorong dan tarik obat kanker terionisasi langsung ke tumor.Rupanya seni dan ilmu pengetahuan - atau memang, magnet dan obat - adalah campuran yang baik.

Bisnis juga memiliki kemampuan untuk menggabungkan dua bidang yang tampaknya tidak berhubungan, itulah sebabnya mengapa teks ini dibagi menjadi dua bagian. Bagian satu berhubungan dengan memulai bisnis baru, yang kedua mengeksplorasi alasan utama mengapa produk-produk baru baik gagal atau berhasil. Melihat setiap bagian secara terpisah dimaksudkan untuk menunjukkan bagaimana dua pujian satu sama lain. Pertama, bagaimanapun, perhatikan bahwa peneliti dalam contoh di atas tidak akan mengembangkan pengobatan inovatif jika ia tidak mulai dengan hasrat yang tulus (dalam kasusnya, menyelamatkan nyawa). Sama pentingnya, ia mempersiapkan diri dengan melakukan pelatihan medis yang ketat untuk mendapatkan mana ia ingin pergi.

Ini tidak berbeda bagi mereka yang ingin memulai bisnis baru atau meluncurkan produk baru. Calon pengusaha harus memiliki gairah untuk apa yang mereka harapkan untuk dilakukan dan mengetahui maksud dan tujuan di balik membuat perubahan besar dalam hidup mereka atau bisnis. Sama, mereka harus mempersiapkan jalan kasar depan. Refleksi diri, kejujuran, wawasan, dan dedikasi akan membuktikan berharga dalam memastikan bahwa alasan di balik usaha bisnis adalah sah.


Bagian I: Memulai Bisnis Baru



Pendapat umum menunjukkan bahwa memiliki bisnis berarti jam kerja yang fleksibel, tidak terikat kepada siapa pun, memiliki kemampuan untuk membuat keputusan sendiri, dan, di efek, yang benar-benar independen. Sayangnya, realitas yang keras dari perusahaan komersial menunjukkan sebaliknya.Sama seperti sesat adalah anggapan bahwa karena hidup belum cukup ternyata satu cara berharap, kewirausahaan adalah sebagai baik sebuah penghasut perubahan sebagai apapun untuk mencanangkan arah baru untuk sukses. Tapi ini garis pemikiran juga menunjukkan kurangnya pemahaman bisnis dasar. Apa yang dibutuhkan untuk menjadi sukses dalam bisnis, katakanlah pengusaha mengalami banyak, selain dari ide kombinasi suara dan alasan yang baik, adalah keinginan untuk mengatur keluar ke diketahui dengan hati seorang penjelajah bersemangat dan pikiran dari kontraktor bisnis. Selain itu, pengusaha harus memahami bahwa perjalanan dicampur dengan risiko dan sarat dengan kerja keras, pengorbanan, dan kemunduran, adalah penggambaran yang akurat dari apa yang ada di depan. Sebagai bukti ini, mempertimbangkan fakta bahwa dalam beberapa kasus sampai sembilan puluh persen dari perusahaan baru keluar dari bisnis dalam tiga tahun pertama operasi. Bagi banyak orang, asumsi adalah bahwa perusahaan-perusahaan bangkrut akibat praktik bisnis yang buruk atau pengaruh lingkungan yang tidak terduga, namun sejumlah peneliti menduga bahwa sebagian besar 'gagal' bisnis mungkin berhenti berfungsi karena pada beberapa titik pemilik memutuskan bahwa imbalan itu hanya tidak layak usaha jadi pasang sengaja ditarik.

Alasan Baik untuk Berpikir Tentang Memulai Bisnis
Sejumlah profesional menunjukkan bahwa orang-orang yang tertarik untuk memulai bisnis mereka sendiri harus memulai proses kewirausahaan didorong oleh beberapa alasan yang baik berikut lebih dari satu atau dua:
  1. Keinginan untuk menjadi bos sendiri dan menangani tanggung jawab yang lebih
  2. Sebuah cinta tantangan yang sulit.
  3. Para mencari kemerdekaan karir serta kontrol yang lebih atas kehidupan dan arahnya.
  4. Penemuan, pengembangan, atau inovasi produk baru atau jasa.
  5. Sebuah perubahan besar telah terjadi dalam kehidupan calon (yaitu: perceraian, cacat, kehilangan pekerjaan, kehamilan, pensiun ...).
  6. Sebuah pekerjaan saat ini ke mana-mana.
  7. Uang tiba-tiba menjadi tersedia (yaitu: warisan, lotere, yang menjual aset ...).
  8. Kesempatan telah membuat dirinya dikenal (yaitu: bisnis lokal untuk dijual; sekelompok orang yang kebutuhannya tidak terpenuhi telah ditemukan, atau suatu produk atau jasa orang akan membayar untuk telah ditemukan).

Alasan miskin untuk Memulai Bisnis
Berikut ini adalah daftar insentif miskin dipegang oleh banyak calon pengusaha sebagai alasan untuk memulai bisnis. Alasan profesional yang berpengalaman banyak mempertimbangkan ini menjadi motivator menyesatkan adalah karena mereka biasanya tidak cukup untuk mempertahankan kebutuhan perusahaan komersial.

  • Putus asa. Sementara putus asa dapat menjadi stimulus yang kuat, itu juga sering menyebabkan penilaian yang buruk, keputusan yang gegabah, dan lompatan berbahaya ke perairan belum teruji.
  • Tidak ada yang lain untuk melakukan. Merasa bahwa tidak ada pilihan lain yang tersedia menunjukkan kurangnya komitmen dan gairah - dua elemen yang paling penting dari setiap tantangan bisnis baru.
  • Ada banyak uang yang akan dibuat. Ini biasanya sebuah mimpi pipa. Pengusaha harus realistis dengan harapan mereka dan mengetahui perbedaan antara membuat keuntungan satu kali saja, mencari nafkah, dan bermimpi hari.
  • Memiliki sebuah bisnis akan membuat hidup lebih mudah. ​​Sayangnya, memiliki bisnis biasanya meningkatkan tanggung jawab seseorang, yang tidak membuat hidup lebih mudah.
  • Pengusaha tidak bisa bekerja dengan orang lain. Jika seorang pengusaha calon tidak dapat bekerja dengan orang lain maka ia akan memiliki masalah yang tak terhitung jumlahnya berurusan dengan pelanggan, bankir, tuan tanah, pemasok, lembaga lokal dan / atau federal, sebuah perusahaan induk (jika waralaba) dan individu lain yang baik secara langsung maupun tidak langsung terlibat dalam hampir setiap perusahaan swasta.
  • Memiliki sebuah bisnis akan menyediakan lebih banyak waktu luang. Menjalankan usaha adalah memakan waktu dan memakan kehidupan. Setiap orang yang diwawancarai untuk buku ini mengatakan bahwa ia bekerja lebih lama dan lebih keras sebagai pemilik bisnis daripada yang pernah mereka lakukan bekerja untuk orang lain.

Kapan Waktu Terbaik untuk Memulai Usaha Bisnis Baru?

Pertanyaan tentang waktu adalah sulit untuk menjawab ketika datang ke kewirausahaan. Beberapa penggemar mengklaim bahwa tidak ada waktu lebih baik dari sekarang untuk memiliki dan menjalankan bisnis (atau meluncurkan produk baru), tapi kegembiraan dan berharap tidak harus bingung dengan komitmen. Sederhananya, jika calon pengusaha tidak siap untuk menulis, penelitian, dan alamat persis apa yang mereka ingin lakukan, apa yang melibatkan, dan bagaimana proses akan ditangani - prosedur yang bisa memakan waktu enam bulan atau lebih - mereka mungkin tidak siap untuk kepemilikan bisnis. Sama pentingnya, kewajiban luar kritis (yaitu: onset perawatan medis, pembayaran biaya kuliah, masalah keuangan, krisis terselesaikan, dilema pribadi, dan sebagainya ...) harus diambil dari perawatan pertama untuk menghindari gangguan. Pemahaman dan dukungan dari pasangan dan anak-anak juga harus masuk ke dalam persamaan karena, seperti banyak pemilik bisnis berpengalaman mengatakan, kebanyakan pengusaha tidak melihat banyak orang yang mereka cintai selama beberapa tahun pertama usaha bisnis baru.



Bagian II: Memperkenalkan Produk Baru (atau Layanan)


Hanya ada dua alasan mengapa sebuah perusahaan komersial harus melakukan waktu, tenaga, dan biaya untuk memperkenalkan produk baru atau jasa: 
  1. pelanggan telah menunjukkan bahwa mereka menginginkannya dan, 
  2. permintaan dianggap cukup memadai untuk produk yang diusulkan untuk membuat keuntungan. Dengan kata lain, perusahaan berhasil menjual apa yang pelanggan ingin membeli daripada apa pengusaha ingin menjual. 
Cara terbaik untuk membenarkan dua alasan ini untuk memperkenalkan produk adalah melalui penelitian. Penelitian lebih bisnis melakukan risiko kurang itu melakukan. Sama, biaya balik pembuatan produk atau jasa seringkali harus secara langsung berhubungan dengan jumlah penelitian yang harus dilakukan. Sebagai contoh, mungkin tidak diperlukan untuk restoran untuk melakukan, mahal skala penuh studi penelitian untuk menentukan item menu berikutnya, bagaimanapun, baris baru barang dagangan yang melibatkan peralatan dan pembelian bahan baku, biaya pelatihan karyawan, rencana distribusi, dan investasi lainnya dalam waktu dan uang, membutuhkan pengawasan yang signifikan.Mengapa? Pertimbangkan statistik ini: rata-rata, dari setiap seratus ide-ide produk yang diusulkan baru yang dikandung oleh produsen, tiga puluh sembilan memulai proses pembangunan, tujuh belas bertahan, delapan mencapai pasar, dan hanya satu mencapai tujuan balik memperkenalkan produk di tempat pertama (Steven & Burley, 1997).



Alasan Utama Mengapa Produk Baru Gagal
Berikut ini adalah alasan paling umum mengapa produk yang paling gagal untuk mencapai tujuan mereka:
  • Potensi pasar itu buruk dipelajari dan / atau berlebihan.
  • Sebuah ketik 'saya juga' produk yang ditawarkan, yang tidak berbeda dari kompetisi itu.
  • Biaya pengembangan produk lebih tinggi dari pembatasan anggaran diperbolehkan.
  • Produk adalah tidak benar diposisikan di pasar.
  • Masyarakat membayar melihat produk sebagai terlalu mahal.
  • Produk ini dirancang dengan buruk.
  • Pesaing berjuang lebih keras daripada yang diantisipasi.

Alasan Utama Mengapa Produk Baru Sukses
Produk lebih cenderung untuk menghasilkan keuntungan ketika dilakukan hal berikut ini:
  • Sebuah konsep yang didefinisikan dengan baik dimulai terlebih dahulu di mana pasar itu dianalisis, persyaratan pelanggan dipenuhi, dan manfaat dari produk dibuat sangat jelas.
  • Produk ini dipandang unik dan unggul untuk kompetisi.
  • Merger sukses antara teknologi dan kebutuhan pelanggan dibuat.
  • Semua tahap peluncuran produk yang sukses itu ditujukan (kebutuhan pelanggan ditentukan, produk itu dirancang dengan baik dan berpikir melalui, tes ekstensif dilakukan untuk memastikan produk akan dibeli oleh pelanggan yang dituju, kebutuhan pembangunan dipenuhi, analisis biaya membuktikan profitabilitas , metode produksi ditemukan berkelanjutan, waktu pengiriman dan target yang layak, dan produk tersebut juga dipasarkan). 
Mempersiapkan Bisnis  dari kegagalan usaha
Sekarang, kesamaan antara memulai sebuah bisnis dan memperkenalkan produk baru atau jasa harus mudah terlihat, karena kedua proses yang hampir sama. Baik gairah permintaan dan tekad, keduanya melibatkan risiko, dan keduanya dapat melahap siap. Seperti film Hollywood terkenal produser Mike Todd pernah berkata, yang lemah lembut mungkin mewarisi bumi, tetapi tidak dalam kehidupan kita.Dengan kata lain, mereka yang berangkat sendiri dengan memulai usaha bisnis baru akan ditantang setiap langkah dari jalan. Harapan, kegembiraan, kemarahan, frustrasi, atau putus asa dengan pekerjaan saat ini atau lini produk mungkin tidak cukup untuk mendorong kebanyakan orang melalui proses kewirausahaan. Sebaliknya, seseorang harus memiliki alasan yang sah untuk mengambil risiko komersial, sebagian, mampu membuktikan bahwa kesempatan adalah sah. Pertimbangan lainnya termasuk pekerjaan dan lingkungan ekonomi dimana bisnis baru Anda atau produk dibayangkan.Menurut sebuah laporan berjudul Doing Business di tahun 2004 oleh Bank Dunia International Finance Corporation (IFC), negara-negara atau wilayah di mana lima kategori berikut dibuat relatif mudah biasanya menyediakan tempat yang baik dan masa depan di mana untuk memulai sebuah perusahaan komersial dan / atau melakukan bisnis. Inilah yang Anda harus mencari:

  1. Sebuah jumlah rendah aturan, peraturan, dan lisensi yang diperlukan untuk membuat suatu usaha dan kegiatan yang sah (serta jumlah yang relatif singkat waktu untuk memproses semua dokumen yang diperlukan).
  2. Kemampuan untuk mempekerjakan dan memecat karyawan dengan relatif mudah.
  3. Kapasitas untuk menyusun dan menegakkan kontrak hukum.
  4. Kemampuan untuk memperoleh kredit atau meminjam uang, dan,
  5. Sejumlah rendah langkah dan prosedur yang harus diikuti untuk bisnis gagal baik menutup atau menyatakan dirinya bangkrut.

jika seorang pengusaha menemukan dirinya sendiri di lokasi di mana setiap faktor-faktor ini terbukti sulit, ia harus mengakui dan mempersiapkan diri untuk tantangan yang menciptakan. Intinya, kata pemilik restoran Marche Bernard (pendiri Chick-a-Tercipta waralaba di Warsawa, Polandia) adalah bahwa apakah Anda ingin memulai bisnis baru atau memperkenalkan produk baru, waktu terbaik untuk memulai adalah setelah Anda mencari dan sepenuhnya dieksplorasi batin Anda serta semua lingkungan, situasi ekonomi, dan keuangan yang mengelilingi Anda.

Saran dari Pengusaha Sukses di Perihal ini
  • Hindari godaan untuk memulai usaha bisnis baru dengan bergegas ke wilayah yang belum dipetakan atau melompat sebelum melihat. Tahu tempat-tempat tak terduga di mana gaya hidup dapat menyebabkan kewirausahaan. Sebagai contoh, jika Anda seorang tukang kayu yang mencintai kerajinan nya, tapi kau sakit dan lelah bekerja untuk orang lain dan ingin menghabiskan lebih banyak waktu bekerja dengan kayu, ingatlah bahwa Anda sendiri menjalankan kayu-bekerja bisnis mungkin melibatkan lebih administratif ketimbang kerja kreatif.
  • Ya, itu adalah mungkin untuk membuat kue, atau membangun sebuah perabot, atau merancang sebuah website untuk teman dan dibayar untuk itu. Tetapi jika Anda ingin mengubah ini menjadi bisnis hiburan Anda harus terlebih dahulu mencari tahu apakah mereka memproduksi secara teratur dapat mengamankan hidup. Apakah ada pasar untuk produk-produk / layanan di wilayah Anda? Apakah Anda menghasilkan uang yang cukup untuk membayar hipotek dan tagihan dan dukungan keluarga Anda?
  • Sebelum mengambil terjun kewirausahaan, mempersiapkan hambatan yang berdiri di jalan Anda.Novel situasi dalam bisnis yang langka sehingga memungkinkan untuk menentukan banyak dari apa yang ada di depan dengan melakukan beberapa penelitian.
  • Jangan biarkan pekerjaan yang membayar untuk memulai usaha Anda sendiri sampai Anda memiliki pertama diurutkan tahu persis apa yang ingin Anda lakukan, arah Anda ingin pergi, dan waktu terbaik untuk memulai. Memang, mungkin bijaksana untuk menjaga pekerjaan pertama Anda saat Anda benar-benar memeriksa semua wirausaha pilihan Anda. Dengan begitu Anda tidak akan kehilangan yang sangat dibutuhkan laba sebelum Anda mulai.
  • Jika Anda memiliki ide yang baik dan telah melakukan penelitian Anda, bergerak cepat dan bijaksana. Penundaan adalah pembunuh dalam dunia bisnis.
  • Apakah memulai sebuah bisnis atau meluncurkan produk baru, ingat bahwa idenya adalah untuk mencetak gol, bukan hanya menendang bola. 100% Komitmen adalah wajib.



Sumber
Becket, Michael, The Daily Telegraph Panduan Bisnis Kecil untuk Memulai Bisnis Anda Sendiri , MacMillan, London, 2003.

Burley, James & Steven, Greg, "Sama Tiga Ribu Baku Satu Ide Sukses Komersial ' , Riset Manajemen Teknologi, Mei-Juni 1997, pg. 16-27.

Pascal, Richard, Managing di Edge, Penguin Books, New York, 1991.

Reese, Jennifer, "Mendapatkan Ide Hot Dari Pelanggan" , Fortune, 18 Mei 1992, hlm 86-87.

Kelompok Bank Dunia (International Finance Corporation), Doing Business pada tahun 2004: Peraturan Memahami.

(Catatan:. Materi dalam dokumen ini dikumpulkan dari sebuah proyek riset asli Hasil penelitian ini ditampilkan dalam Panduan Pengusaha untuk Membangun Sukses Bisnis (2009) oleh Jonathan T. Scott.





0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | WordPress Themes Review